//
selamat membaca...
Artikel Pilihan, Inspirasi, Tips Bisnis untuk Pemula

Mastatho’tum

“Saya sudah berusaha dengan maksimal, mau apa lagi?” Biasanya orang yang diberikan pertanyaan seperti itu akan menyarankan untuk bertawakal dan menyerahkan hasilnya pada Allah.

Sebenarnya kalimat tersebut tidak salah, memang sebagai manusia diharuskan untuk berusaha maksimal dan menyerahkan semua hasil dari usaha yang dilakukan kepada Allah. Ini yang dinamakan tawakal.

Apakah Anda yakin telah benar-benar berusaha secara maksimal? Atau hanya merasa sudah berusaha secara maksimal? Banyak orang yang menyerah di tengah jalan dan mereka beralasan sudah berusaha dengan maksimal, padahal belum tentu mereka benar-benar berusaha dengan maksimal.

Cerita Yang akan Mengubah Pandangan Tentang Usaha Maksimal

Ada sebuah cerita yang sangat bagus, bagaimana gambaran makna berusaha dengan maksimal dengan kemampuan kita. Didalam bahasa Al Qur’an disebut dengan istilah mastatho’tum.

Maka bertaqwalah kamu kepada Allah menurut kesanggupanmu dan dengarlah serta taatlah; dan nafkahkanlah nafkah yang baik untuk dirimu. Dan barang siapa yang dipelihara dari kekikiran dirinya, maka mereka itulah orang-orang yang beruntung. (QS. 64:16)

Ada sebuah cerita tentang seorang syekh Abdullah Al Azzam, pada suatu ketika syekh mendapat pertanyaan dari muridnya. Ya, syekh apakah yang dimaksud dengan kata mastatho’tum (semampumu).

Syekh tidak langsung menjawab pertanyaan muridnya tetapi beliau mengajak muridnya ke lapangan. Syekh Abdullah Al Azzam kemudian menyuruh murid-muridnya untuk berlari mengelilingi lapangan semampu mereka. Titik awalnya sama tetapi garis akhirnya berbeda-beda, ada yang hanya 3 putaran saja sudah capek, ada juga yang lebih dari jumlah tersebut.

Setelah semua muridnya menepi semua, tanpa diduga syekh itu ikut berlari mengelilingi lapangan. Para murid pun kaget dan tidak tega melihat gurunya yang sudah tua berlari. Sang syekh sudah terlihat letih dan wajahnya pucat pasih, tetapi tidak ada tanda-tanda syekh untuk menghentikan larinya sampai akhirnya sang syekh jatuh pingsan.

Para murid pun langsung berlari untuk membangunkan sang syekh. Saat syekh tersebut terbangun, beliau langsung mengatakan “inilah yang disebut dengan semampu kita (mastatho’tum). Berusaha dengan semaksimal mungkin sampai Allah sendiri yang menghentikannya”.

Banyak sekali orang pemalas yang gampang untuk menyerah dan mudah sekali mengatakan sudah berusaha dengan maksimal. Dia mengatakan “sudah tidak bisa lagi” padahal yang sebenarnya adalah “sudah tidak mau lagi”. Banyak sekali contoh yang orang yang mengatakan sudah tidak sanggup atau tidak bisa, kenyataannya masih bisa. Jadi sebenarnya “tidak bisa atau tidak mau?”.

Mencari Rezeki Halal untuk Menafkahi Keluarga Merupakan Bentuk Ketaqwaan

Taqwa merupakan implementasinya adalah mematuhi semua perintah Allah, salah satu adalah dalam mencari rezeki. Mencari rezeki dengan mastatho’tum atau hanya menurut kemauan saja?

Makna dari mastatho’tum sangat luas tidak hanya dalam hal berusaha saja tetapi juga hal lain seperti beribadah, berdakwah dan juga jihad. Kali ini akan dibahas mastatho’tum dalam menjemput rezeki dari Allah. Pertanyaannya adalah sudahkah Anda menerapkan makna mastatho’tum dalam pekerjaan, usaha yang sedang dijalankan? Sehingga memberikan hasil yang maksimal untuk memberikan nafkah keluarga sehingga keluarga Anda bisa kuat dalam ekonomi dan juga dalam hal lainnya.

Mastatho’tum Dalam Berdo’a

Mastatho’tum tidak hanya diterapkan dalam hal ikhtiar saja. Tetapi juga harus diterapkan dalam hal berdo’a. Ada kata-kata bagus dari seorang ustad beken “kalau mau rezekinya kenceng, usahanya harus kenceng, berdoanya juga harus kenceng. Jadi kesimpulannya harus seimbang antara usaha dan doa.

Dari Abu Hurairah –radhiyallahu ‘anhu-, ia berkata bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Allah Ta’ala berfirman: Aku sesuai persangkaan hamba-Ku. Aku bersamanya ketika ia mengingat-Ku. Jika ia mengingat-Ku saat bersendirian, Aku akan mengingatnya dalam diri-Ku. Jika ia mengingat-Ku di suatu kumpulan, Aku akan mengingatnya di kumpulan yang lebih baik daripada pada itu (kumpulan malaikat). Jika ia mendekat kepada-Ku sejengkal, Aku mendekat kepadanya sehasta. Jika ia mendekat kepada-Ku sehasta, Aku mendekat kepadanya sedepa. Jika ia datang kepada-Ku dengan berjalan (biasa), maka Aku mendatanginya dengan berjalan cepat.” (HR. Bukhari no. 6970 dan Muslim no. 2675).

Tapi Saya Bingung Mau Apa Lagi?

“Saya sudah kerja banting tulang dari pagi sampai malam, tetapi tetap saja hasilnya sedikit. Mau apa lagi? Usaha maksimal itu bukan hanya sekedar quantitas saja tetapi juga harus memperhatikan kualitas. Bila Anda bekerja siang malam, bisa jadi tidak akan memberikan penghasilan yang maksimal kalau kualiatas pekerjaan Anda tidak maksimal. Kunci utama agar bisa sukses adalah kuasi ilmunya dan asahlah ketrampilan Anda dengan mastatho’tum.

sumber: diteruskan oleh UMKM Tangerang dari @sigitcreativepr

Advertisements

About Muslim Optimizer

karena hidup ini singkat, maka pastikan taat dengan syariat agar selamat dunia dan akhirat l berbagi untuk bekal kehidupan yang hakiki :) @prioagungw

Discussion

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: